Dicari! Setengah Nyawa

Lamaaaaaaaaaa tak posting! Dih, dih, dih, si Bloggi ngambek (baca : koneksi lagi jelek). Asal kamu tahu Bloggi, aku sangat merindukanmu, aku rindu saat-saat kita bercengkrama, bercerita tentang betapa bodohnya aku menghadapi dunia nyata. Bloggi, “dengarkan akuuu, ku merindukanmuuu ..”

Seperti yang udah gue janjiin di posting sebelumnya, kali ini gue mau cerita ada apa dengan kata donat yang nampak wajar tapi ternyata menyimpan banyak jebakan licik. Get ready for this long post. Muahaha

Kejadiannya di temu AdMI di UNPAD 2 minggu lalu. Dari kampus gue ngirim 4 orang sebagai delegasi, ketua HMJ gue Ade (hidup deodorant style!), Katon, Hesti dan gue sendiri. Kita berangkat dari Semarang hari Jumat naik bus bareng sama kakaknya si Ade. Perjalanan normal dan baik-baik saja. Oh ya, gue lewat Majalengka dan temen Hesti, histeris di perjalanan dan ngebangunin gue. Dia bilang, “Dew, Majalengka Dew. Majalengka.” Antara inget dan ga inget gue bilang,”Majalengka siap di goyaaaang!!!”.

Jam 4.30 kami sampai di terminal Cicaheum. Di sini kami pisah sama kakaknya si Ade, taunya kakaknya ngasih kita selusin donat JCo yang di bawa dari Semarang tadi. Kalo tau impactnya gini, sekarang gue bingung jadi harus bilang makasih atau pergi ke hutan lalu pergi ke pasar? Bosan aku dengan pekat, enyah saja engkau pekat. Eh? Setelah kakaknya Ade pergi kita nunggu jemputan dari panitia UNPAD, ga lama ada mobil item (gue lupa tipenya apa) nyamperin kita.

Orang di dalem mobil (ODM) buka kaca jendelanya

ODM : undip?

Gue : ..…. (ngeloyor gue nyamperin temen-temen gue)

Gue : eh eh, itu tadi ada yang nanya Undip gitu, itu jemputan kita bukan?

Ade : bukan bukan, itu pasti jemputan anak hukum. Kita nunggu di depan A******t aja. Ayo ayo. (ngeloyor lagi)

Sekitar 5-10 menitan, si mobil item nyamperin lagi. Dan ODM 2 keluar dari dalem mobil item tadi. Dia nanya, “Dari Undip ya? Kami panitia dari Unpad”. Kriik Kriik Kriik. Oh my, ternyata itu mobil yang tadi nyamperin kita (punten ya mas-mas dari unpad). Akhirnya kami naik mobil tadi dengan penuh rasa malu dan sesak. Ya, sesak. Karena ternyata di dalem udah ada 5 orang dari delegasi universitas jenderal soedirman. Karena ga ada mobil lain lagi yang bisa jemput, gue dan temen-temen gue terima aja kalo kami harus diangkut ke penginapan layaknya pepes ikan pindang yang mau dijual ke pasar. Tinggal taroh tulisan di luar. ‘DIJUAL PEPES MANUSIA. DISKON 50% UNTUK JENIS DEODORANT STYLE. HARGA NEGO”. Oh ya, tidak termasuk ongkos kirim.

Cowok-cowok nginep dikosan panitia dan yang cewek-cewek dianterin ke penginapan. Sialnya, donat dari kakaknya Ade itu ketinggalan di gue waktu dia turun. Dan sempetnya si Ade sms bilang,”jagain donatnya ya”. Agak siangan sambil nunggu jemputan (lagi), temen-temen dari Unsoed (dan gue) kelaperan. Temen gue Hesti yang nangkep sinyal-sinyal itu ngelirik gue.

Hesti : Dep, kita bagiin donatnya ke mereka gimana?

Gue : (tersenyum setan dalam hati) Ya udah, bagi aja

Hesti : Sekalian bagiin ke temen-temen lain ya? Gue ga mau ngebawainnya. Ribet.

Gue : (awal ketidak pekaan gue mulai) Laah, terus Ade gimana? Kan ini donat dari kakaknya? Ga enak lah, kalo dia ga dibagi. Udah, ntar biar gue aja yang bawa. (dewi, you just trapped).

Dan dibagilah donat tadi ke temen-temen unsoed. Ga lama jemputan kita dateng. Sesuai dengan janji gue, gue bawa donat itu kemana-mana. Di dalem mobil, tempat pendaftaran seminar, di dalem gedung seminar dan ke kamar mandi (yang terakhir bo’ong). Dan sebelum seminar mulai, temen dari Unsoed manggil gue, “donat, donat, mbak donat, donatnya masih ga? Hehehe”. Dia panggil gue MBAK DONAT!! Oh My! Yang ga gue sadarim ternyata dari tadi ada beberapa panitia seminar yang cengok ngeliatin gue bawa 1 dus donat JCo. Kalo mata mereka bisa bicara mungkin udah bilang,”Ya Ampuuun. Takut bener ga dikasih makan di seminar sampe bawa bekel donat segala.” Zzzzz.

Ini bener-bener cara pembunuhan karakter gue di khalayak umum. Selain itu sebenarnya masih ada beberapa kesialan lagi di acara Temu AdMI ini :

  1. Gue ketiduran waktu seminar
  2. Waktu salah satu pembicara pulang, dia angkat tangan dan bilang,”Assalamu’alaikum”. Nyawa gue yang setengah di dunia nyata dan setengah di dunia mimpi reflek ngangkat tangan dan bales salamnya. Gue diliatin hampir seisi ruangan dan dosen dari Unpad.
  3. Mual-mual di bis gara-gara nyium bau es durian. Padahal baru mau makan siang di Ciwalk. Alhasil, gue GA MAKAN sama sekali. Padahal enak banget tu makanannya.
  4. Salah beli baju.
  5. Ngebunuh karakter gue sendiri dengan bad attitude gue waktu makan siang.
  6. Foto gue ga ada yang okeeeh

Mas, mbak, om, tante, adek-adek, pokoknya siapa pun, yang ngelihat makhluk transparan terbang ga jelas kesana-kemari, dengan satu tangan masuk ke hidung atau dengan kata lain ngupil dan teriak-teriak, “Gue mau boker, gue mau boker!!” di daerah Jatinangor – Lembang – Ciwalk, Bandung. Gue mohon dengan sangat, kasih tahu gue. Itu setengah nyawa gue.

Hmmm. Punten buat temen-temen AdMI kemarin kalo tingkah gue sangat-sangat buruk, terutama buat panitiannya dan ketua HMJ gue. I’m sorry for let you down. L

I guess enough for this post. Like I said before, it’s gonna be a looong post. Hahaha

p.s HMJ Administrasi Publik besok mau ngadain acara donor darah. Buat temen-temen yang ada di lingkungan Semarang. Please, dateng yaa. Kita ambil darah kalian pake jarum kok, bukan digigit sama keluarga Cullen.


Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s