Kalo Ini Sinetron, Ada Berapa Season?

Buat orang-orang yang gue ceritain diposting ini. You can call me “lebay” or anything girls. Tapi bodo amat, ini ga akan kejadian lagi untuk kedua kalinya. :p

T.E.M.B.A.L.A.N.G.

Nama tempat yang akan jadi rumah gue dan temen sekamar gue (di kosan lama), Ifa untuk kurang lebih 2 tahun ke depan. Bulan September tahun ini, kegiatan perkuliahan gue hijrah dari Pleburan ke Tembalang. Ehmm, maaf sebelumnya ijinkan saya untuk menggunakan capslock sejenak.

GUE NGGA MAU PINDAH KE TEMBALANG!!

GUE GA MAU PINDAH KE TANAH GERSANG!!

I LOVE MBAH GESANG!!


Maaf untuk anak Tembalang kalo ada yang baca ini, tapi gue bicara fakta. Hahaha. Mungkin emang ga gersang, kiri kanan kulihat saja banyak pohon cemara yang masih tumbuh subur disana. Panasnyaaa, seperti neraka yang bocor gara-gara ditusuk sedotan. Neraka bocor gara-gara ditusuk sedotan aja panasnya kayak gitu bayangin nanti kalo neraka bocor gara-gara ditabrak gunung es.

You jump, I won’t jump. Go ahead, jump alone. Muahahaha.

Perpindahan kegiatan kampus juga berarti pindah kosan. Sebuah kenyataan yang masih cukup sulit buat gue terima. Ini benar, Sergio!! Gue udah terlalu nyaman dengan kosan yang hampir rubuh itu, yang punya retakan dengan asal yang ga jelas di dindingnya, suara tikus lari-lari di atas atapnya, nuansa horror yang ada setiap gue lewat lorong kamar mandi, banyaknya barang-barang gue yang hilang entah kemana. Errr, seharusnya itu jadi alasan gue harus cepet-cepet ninggalin kosan. But hey, gue udah PW di kosan itu.

Hari Sabtu awal bulan kemarin, gue dan Ifa beres-beres barang kita buat pindahan ke kosan baru. Woaah, udah kayak mau cuci gudang. Kita beres-beres sambil cerita-cerita. Banyak banget rencana yang belom kesampaian bareng anak-anak kosan itu. Seperti cari kontrakan bareng, maen ke kota asal masing-masing, dll. Yaaahh, seperti kata pepatah hasrat ingin pergi ke bulan tapi apa daya duit ga cukup. Mau jual kosan se-isi dan se-penunggunya juga ga bakalan cukup buat pergi ke bulan. Kenapa dolar mahal banget sii?? Hidup rakyat miskin!! Toloong jangan lempar dulu bangku tamannya. Gue tahu itu ga nyambung. Jadi, ijinkan gue pake helmet, body protector dan minta waktu 2 menit untuk telpon rumah sakit dan pengacara. Buat jaga-jaga, kalo setelah gue nulis posting ini ada pihak yang lempar bangku sembunyi tangan.

Kemarin juga sempet ketemu beberapa anggota keluarganya si Ifa yang ternyata sama kocaknya kayak dia. Well, sekarang ketahuan darimana asal bakat ente neng. Muahaha. Peace mak, peace.

Keluarganya Ifa ngajak dia pulang duluan karena sepertinya masih ada urusan lain. Gue nganterin dia sampe ke depan kosan. Didepan kosan dia tiba-tiba bilang, “Dew, ke Adi’s yok. Aku beliin es coklat”. Dia minta ijin ibunya dan pergi ke Adi’s bareng gue. Adi’s itu resto favorit anak kosan yang ada di seberang kosan lama gue, isi menunya kebanyakan makanan Western. Es coklat minuman favorit kita tiap pesen disana. Delicioso!

Ga lama Ifa pergi dan tinggal gue sendirian dikamar ngeberesin barang-barang gue. Hari itu gue niatnya emang cuma beres-beres barang, ngangkut barangnya 3 hari kemudian. Banyak banget barang-barang dan kertas-kertas yang dulu gue cari. Gue istirahat bentar sambil minum es coklat tadi, karena udah cukup lama gue beres-beres. Ada yang beda, es coklatnya rasanya beda. Sial, ternyata sedotannya ketempelan debu. Alamat mencret ini. DOKTER!!

Ada beberapa barang dia yang ketinggalan dan sengaja ditinggal. Ga tahu gue saat itu lagi sok jadi pemain sinetron atau gimana, gue cuma diem disamping kasur ngeliat beberapa coretan lama di kertas-kertas yang gue temuin. Gue liatin satu-satu sudut kamar gue, “ga kerasa udah 2 tahun gue dikosan ini”. Banyak hal yang terjadi di kosan dan kamar lama gue, kamar yang pernah jadi tempat tidurnya Karen dan Mbak Ria. Kamar yang pernah jadi tempat persembunyian gue, Karen, Mbak Ria, Ulfi dan Riva (Endah waktu itu udah ada belom yak?) waktu mau nakutin si Ifa yang dateng paling akhir di satu hari di bulan puasa yang akhirnya gagal karena kita malah teriak duluan. Kamar yang pernah gue coret-coret dindingnya dengan coretan nama gue pake kapur anti semut dan kecoa, banyak banget semut di kamar gue. Dasarnya kamar orang-orang produksi pabrik gula. Kamar yang pernah jadi saksi (ceileeh) diteriakin “BERISIK” sama mbak kamar pojok. Tempat nongkrongnya si “Dude”. Tempat basecamp-nya temen-temen kuliah kita dan yang paling ga bisa dilupain dan disangkal adalah itu kosan punya Bapak Kosan tergaul sepanjang masa. You ROCK, Oom!! Abis itu gue balik. Kelamaan bengong disitu bisa kesurupan gue.

Tiga hari kemudian, gue balik ke kosan lama buat ngangkut barang-barang gue, pamitan sama mas-mas sebelah dan tentunya penunggu kosan, Pitri. Lagi-lagi gue lihat kamar gue, sekarang udah bener-bener ga ada barang-barang anak kosan. Sama seperti saat gue masuk pertama kali 2 tahun yang lalu. Kosong. Yak, cukup bikin hampir nangis. Pas mau balik ke rumah gue, tiba-tiba mobil gue ga mau nyala. Iseng gue nge-wall temen sekamar gue,

“si embah ga ngerelain aku pergi. Mobil ku dibikin macet didepan kosaan. Huwaaa. T.T

Ehmm, ternyata berat yaa, jadi yang terakhir pergi”.

Ga lama, dia ngebales:

“Hmm…

Sudah merasakan, kan? Ga segampang itu ninggalin sesuatu, sekalipun itu sesuatu yang kita benci. Gara-gara semalem komen-komenan foto bareng si pitri, aku jadi kebayang-bayang dia dulu pas masih cupu.

Banyak cerita wi, dikosan yang nyebelin itu pernah ada tawa, becandaan, nyanyi-nyanyi ga jelas dan lain-lain. Coba kalo di itung udah jadi 5 album wi, bisa rekaman kita. Sampe nangis darah gara-gara si “mbah” penunggu kosan. Sorry deh lebay-nya keluar, tapi masa bodoh. Ini ga bakal dirasain kedua kali. Yang bisa ngerasain cuma mereka yang pernah kos dari awal sama-sama, sama-sama anak baru semua, dari belom kenal sampai tahu dalem-dalem(an)nya. Hahahaha.”

Sedikit gue kurangin dari versi aslinya, ada beberapa yang harus disensor. Dia emang benar. Terlalu banyak cerita disana. Kalo semua alumni kosan lama gue ngumpul lagi, disuruh cerita pake versi masing-masing dan dijadiin sinetron ga tahu sampai berapa season, Cinta Fitri kalah kali. Ga kepikiran gue, kenapa dulu kita berdelapan (kadang lebih kalo ada temen yang ikutan) bisa tidur bareng 1 kamar padahal jelas-jelas kita udah punya kamar sendiri. Kangeeeeen.

Maaf, kalo di cerita gue ini ada yang salah. So far, ini yang ada di ingatan gue dan bisa gue ceritain.

Sepertinya gue harus udahan nulis posting ini. Kalo gue tambah lagi bisa jadi novel ini. Hahaha. I’ll see you around girls. See you in “different world” (maksud gue di Tembalang). Oh btw, I owe you a pizza for my birthday.

Iklan

7 thoughts on “Kalo Ini Sinetron, Ada Berapa Season?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s